Motor Hidrolik vs Motor Listrik untuk Mengoperasikan Pompa Lumpur

Pelajari tentang perbedaan antara menggunakan motor listrik dan motor hidrolik untuk aplikasi pompa lumpur.
Jelajahi Pompa KamiHubungi Kami Untuk Penawaran Cepat
Menemukan pompa lumpur yang tepat untuk aplikasi tertentu hanyalah permulaan. Setelah model dan ukuran pompa tertentu dipilih, terserah kepada insinyur sistem untuk mencocokkan motor yang tepat untuk menyalakannya dengan benar. Pompa lumpur biasanya beroperasi di bawah beban tugas yang menantang dan berat, motor yang menggerakkannya harus memenuhi tugas tersebut. Motor hidrolik dan listrik dapat bekerja dengan baik untuk menyalakan pompa jenis ini. Dengan berbagai manfaat dan persyaratan untuk setiap jenis motor pompa, seorang insinyur harus memperhitungkan berbagai faktor sebelum mencocokkan jenis motor dengan aplikasi pompa . Semua pertimbangan berikut berperan dalam memutuskan antara motor listrik dan unit hidrolik untuk pompa lumpur.

Biaya Motor Pompa Lumpur

Motor listrik dan unit daya hidraulik bertenaga diesel bervariasi dalam biaya operasi di muka dan berkelanjutan. Motor listrik, yang tersedia secara luas untuk penggunaan standar, seperti pemompaan slurry, tersedia dengan biaya yang lebih rendah. Namun, sistem tenaga listrik yang sebenarnya cenderung memerlukan peralatan tambahan, seluruh sistem tenaga pompa mungkin lebih mahal jika dibangun di sekitar motor listrik.

Motor listrik dan unit tenaga hidrolik juga memerlukan perawatan yang lebih besar dan dengan demikian biaya yang lebih tinggi. Selama motor listrik berukuran tepat dan dioperasikan di bawah tingkat beban yang disetujui, motor ini dapat berjalan selama bertahun-tahun dengan sedikit gangguan atau perawatan. Di sisi lain, generator hidrolik ditenagai oleh bahan bakar cair, namun, mereka membutuhkan pembersihan rutin, penggantian filter, penyetelan, penggantian cairan, dan banyak lagi.

Namun motor listrik masih bisa lebih mahal jika terjadi keadaan darurat, seperti kelebihan beban yang menyebabkan macet, karena peristiwa semacam ini akan merusak model listrik dan memerlukan penggantian penuh. Peningkatan daya tahan dan respons yang lebih baik terhadap perubahan beban yang ditawarkan oleh motor hidrolik menurunkan biaya penggantian yang diharapkan untuk sistem pompa dalam jangka panjang.

Ukuran Motor Pompa Lumpur

Motor listrik paling baik digunakan untuk situasi torsi yang relatif rendah. Karena pemompaan slurry membutuhkan torsi puncak yang tinggi ketika zat padat melewati pompa, sistem memerlukan motor listrik besar untuk menangani permintaan daya setinggi mungkin. Karena operasi lumpur dan lumpur cenderung memakan banyak ruang, menemukan ruang untuk motor besar terkadang tidak mungkin.

Sebaliknya, motor hidrolik dirancang dengan mudah untuk menghasilkan torsi tingkat tinggi dalam paket yang jauh lebih kecil. Ketika ada ruang terbatas atau mungkin anggaran keuangan terbatas, unit tenaga hidrolik adalah pilihan yang lebih baik.

Motor Pompa Lumpur Listrik
Unit Tenaga Hidrolik

Keadaan lingkungan

Perbedaan cara motor hidrolik dan listrik menghasilkan tenaga akan menentukan seberapa baik setiap jenis motor menangani kondisi yang menantang. Motor listrik menggunakan magnet dan gulungan kawat tembaga untuk menghasilkan listrik. Gulungan ini mengubah resistensi ketika tertutup debu halus atau kelembaban, dan semprotan garam menyebabkan korosi.

Motor hidrolik ditenagai oleh mesin diesel terpisah yang menghasilkan tenaga dengan membakar bahan bakar cair (gas atau solar) untuk mengompres oli hidrolik di dalam silinder yang menggerakkan pompa. Oli hidraulik adalah cairan yang dirancang untuk menahan kompresi dengan hasil piston bergerak yang dapat menggerakkan hampir semua hal. Tanpa listrik yang dihasilkan dan tidak ada belitan halus yang terlibat, unit daya hidraulik bekerja dengan baik di lingkungan yang paling kotor dan paling menantang. Unit daya hidraulik juga tertutup dan dioperasikan pada jarak dari pompa sebenarnya, menjaganya tetap bersih. Mereka juga merupakan pilihan terbaik untuk instalasi terendam karena unit hidrolik lebih mudah disegel daripada motor listrik.

Tantangan yang berkembang selama proses pemompaan slurry juga menimbulkan risiko bagi motor itu sendiri. Ketika beban pada motor meningkat secara dramatis, model hidrolik dan listrik pada akhirnya akan berhenti. Sistem hidrolik biasanya akan hidup kembali tanpa kerusakan, sedangkan mati total biasanya menyebabkan kerusakan parah pada motor listrik. Dengan pompa lumpur yang mampu menyebabkan perubahan beban mendadak, sulit untuk mencegah kerusakan pada motor listrik tanpa membuatnya terlalu besar.

Peralatan Sekunder

Saat mengoperasikan pompa lumpur, tidak pernah semudah mengaitkan motor apa pun langsung ke pompa dan mendapatkan hasil yang baik. Dengan pemompaan lumpur yang menyebabkan perubahan dramatis dalam permintaan daya selama operasi normal, baik motor listrik maupun hidrolik memerlukan peralatan sekunder untuk pengoperasian pompa yang benar.

Secara umum, unit daya hidrolik relatif mudah dihubungkan ke pompa lumpur dengan beberapa aksesori lainnya. Unit-unit ini cenderung menyertakan pengatur dan fitur bawaan lainnya yang membantu skala mesin diesel sesuai permintaan pompa dengan beberapa suku cadang tambahan. Jika lebih banyak kontrol diperlukan untuk pergerakan slurry yang presisi, programmable logic controller (PLC) dapat diintegrasikan dengan mudah.

Sebagian besar motor listrik memerlukan semacam pengontrol step-down yang ditempatkan di antara motor dan pompa. Ini karena motor A/C, jenis model listrik yang paling umum, hanya menghasilkan jumlah daya yang tetap. Karena memindahkan bubur dengan padatan campuran menyebabkan perubahan cepat dalam permintaan daya, penggerak frekuensi variabel (VFD) seringkali diperlukan, terutama untuk motor 3 fase besar yang digunakan untuk operasi pompa.

Bagaimana Ukuran Motor

Terlepas dari jenis motor yang dipilih insinyur, memilih model tertentu yang mampu menangani kebutuhan pompa lumpur memerlukan perhitungan yang sama. Mulailah dengan menentukan berbagai faktor input, seperti laju aliran dalam galon per menit dan jumlah tekanan yang diinginkan. Hal ini memungkinkan insinyur untuk memilih pompa yang tepat, yang kemudian dapat mereka periksa untuk RPM dan nomor torsi yang diperlukan. Hindari mencoba mengukur output operasi maksimum motor secara langsung dengan persyaratan ini; sebagai gantinya, perhatikan jangkauan operasi yang optimal. Rentang ini seringkali hanya 50% dari keluaran daya puncak yang mungkin. Menjaga motor dalam kisaran itu sebanyak mungkin selama operasi pompa menghasilkan pengurangan keausan, masa pakai yang lebih lama, dan lebih sedikit kegagalan peralatan yang menurunkan produktivitas.

Kesimpulan

Jika Anda tidak yakin motor apa yang paling sesuai dengan aplikasi pompa Anda, tim teknik kami dapat membantu Anda memilih opsi terbaik berdasarkan variabel yang disajikan. Untuk informasi lebih lanjut tentang pompa atau bantuan pemilihan motor kami, hubungi EDDY Pump di 619-258-7020.

Mengapa Pompa EDDY Lebih Baik –  Highlight

Video ini menunjukkan bagaimana EDDY Pump mengangkut material slurry dan abrasif yang tinggi. Peralatan pompa kapal keruk unggulan termasuk:  Subdredge yang Dioperasikan Jarak Jauh , Pompa yang Dioperasikan Penyelam dan Pompa Pengerukan Attachment Excavator .

Pesan atau Dapatkan Bantuan Pilihan

Biarkan dukungan penjualan atau teknik kami membantu dalam pemilihan pompa pasir dan peralatan air limbah Anda. Hubungi (619) 258-7020